Minggu, 09 Juni 2019

Perayaan Hari Raya Idulfitri 1440 H Keluargaku

Perayaan Hari Raya Idulfitri keluargaku tahun ini sebenarnya seperti pada umumnya yang dijalani oleh kebanyakan keluarga di negeri ini. Mudik, Salat Id, hidangan lebaran, berkunjung ke saudara dan jalan-jalan. Walau tampak biasa saja, namun tetap meninggalkan kesan.


Menyambut hari raya ini kami mulai dengan perjalanan mudik dari Semarang ke arah Surabaya. Kami memilih waktu H-2 seusai buka puasa. Alhamdulillah, lalu-lintas cukup padat namun tetap lancar lewat tol.


Hari H Perayaan Idulfitri 2019



Saat Hari Raya, kami mengikuti Salat Id di lapangan dekat SD-ku dulu. Lapangan ini sangat luas. Biasa difungsikan sebagai tempat hiburan, olahraga serta bermain. Pemandangan matahari terbit di sini sangat indah ditemani deru pesawat terbang yang sering melintas.


Pulangnya, di tengah perjalanan kami dihadang sebuah cara perayaan yang sangat aku benci. Tahukah kalian, apa itu? Membakar petasan! Itu dilakukan di tengah jalan raya. Menghentikan lalu-lintas, memekakkan telinga bertubi-tubi, menyisakan asap dan sampah!



Sesampainya di rumah, kami pun melonggarkan nafas sambil menikmati sebagian kudapan yang sejatinya kami siapkan untuk para tamu. Kudapan ini ada yang kami buat sendiri, ada pula yang kami beli dari hasil karya para tetangga.


Ada Nastar, Kastengel, Kue Semprit, Stik Bawang, Kacang Thailand, Cokelat dan Pastel. Sedangkan untuk hidangan utamanya, sederhana saja, yaitu Lontong Ayam Bumbu Rujak. Minumannya berupa Setup Nanas dan Kolang-Kaling. Segar!

Hari ini kami kedatangan beberapa tamu, yaitu saudara dan tetangga. Setelah bercengkerama sebentar, kami sekeluarga besar pun pergi ke plaza untuk membeli baju ganti putraku. Iya, kami kelupaan mengemas pakaian lain untuknya bepergian!


Hari Kedua dan Hari Ketiga


Hari ini, kami berjanji dengan keluarga besar dari pihak Suami untuk berkumpul di apartemen baru Kakak Kedua di Malang. Syukurlah, perjalanan kali ini pun lancar lewat tol baru Surabaya-Malang.


Di sini, kami pun mengobrol, bercanda dan makan bersama. Esok paginya, amplop-amplop dan hadiah Lebaran pun mulai dibagikan. Membawa kegembiraan tersendiri bagi anak-anak. Satu per satu keluarga berpamitan. Sedangkan kami meneruskan berlibur di kota ini.


Memang apartemen Kakak Ipar ini terletak di belakang Taman Rekreasi Sengkaling. Makanya, kami memutuskan untuk mengisi hari itu dengan bersenang-senang di sana. Untung saja kami membawa semua alat renang, karena memang ini aktivitas favorit anak.


Di atas adalah foto Putri Bungsuku yang tertidur di samping sekotak kastengel yang tersisa di rumah Kakak Ipar. Kami memang diminta membawa semua camilan yang masih ada. Berhubung Kakak Iparku pun berencana ke luar kota dan tidak bersama anak kecil.


Puas bermain di Sengkaling, kami pun menyusuri perjalanan pulang. Di tengah jalan, kami mampir untuk membeli oleh-oleh di Malang Strudel. Tak disangka, ternyata gerainya berupa gedung besar bertingkat dua. Isinya pun tentu bermacam-macam.


Sebelumnya, kami mengisi perut di restoran sebelah Malang Strudel, namanya Bakso Serdadu, singkatan dari Serba Dua Ribu. Menarik sekali, kan? Penasaran juga apa yang dimaksud dengan serba dua ribu. Ternyata itu adalah harga untuk setiap item dalam bakso.



Setelah kenyang menikmati beberapa hidangan dan membawa oleh-oleh, kami pun meluncur pulang diiringi semburat jingga di langit. Sungguh pemandangan yang cantik untuk dinikmati di sepanjang jalan.

22 komentar:

  1. Alhamdulillah...pengalaman lebaran dg keluarga yg sangat menyenangkan ya mba.. Oya, selamat Idulfitri utk mbak sekeluarga dan maaf lahir batin jika ada khilaf kata & laku selama silaturahmi kita ya...

    BalasHapus
  2. selamat idul fitri mbak farida. silaturahminya sekalian jalan-jalan ya.. sekarang sepertinya udah ga begitu macet juga yaa.

    BalasHapus
  3. Setiap lebaran pasti ada cerita indah. Mpo suka lebaran saling bermaafan dan kue ciri khas lebaran.

    Awas gendut karena kebanyakan makan santan dan kue

    BalasHapus
  4. belum pernah nyobain malang strudel, hihi.. btw senangnya ya mba bisa mudi dan lebaran bersama keluarga \^^/ saya lebaran kemarin ga bisa mudik, suami ga dapet cuti xD

    BalasHapus
  5. Galfok sama putri bungsunya yanglicu banget, pipinya nyempluk... Gemes deh, pasti seneng diajak bunda jalan-jalan mudik, aku pingin nyobain Bakso serdadu deh kapan-kapan menggiurkan kantong namanya:)

    BalasHapus
  6. Seru bangeeet perayaannya ya mba.. dan memang kalau acara seperti ini heboh walaupun capeek ya mba

    BalasHapus
  7. Lebaran gini emang asyiknya ngumpul bersama keluarga ya Mbak, apalagi klo punya keluarga besar dan jarang ketemu, duuhh waktu liburan itu rasanya cuma sekejap pasti ya. :)

    Maaf lahir bathin ya Mbak :)

    BalasHapus
  8. Waaah,itu si bungsu mustinya jadi cicitku x ya tidurnya deket kotak kastengels, hehe...hobi uyut bundayati kastengelsnya paling top di keluarga lhooo..

    BalasHapus
  9. Duh kisah lebaran yang menyebabkan dan bisa jadi kenangan indah buat anak anak itu...
    Selamat lebaran ya Mbak. Mohon maaf lahir batin dari saya dan keluarga di Cinjur

    BalasHapus
  10. Selamat hari raya idul fitri Mbakyu. Mohon maaf lahir batin ya. Seru banget bisa ngumpul bareng keluarga :))

    BalasHapus
  11. aku kangen Sengkaling. Udah luamaaa enggak main ke sana. Kalau ke Malang atau Batu tujuannya ke Jatim Park aja sih. Bukan lagi ke Selekta dan Sengkaling.

    BalasHapus
  12. Selamat iedul fitri ya mba..mohon maaf lahir batin. Tiap Lebaran selalu membawa kisah yg asyik n berbeda beda..

    BalasHapus
  13. Bakso Serdadu enak, kak...?
    Aku di malang baru nyobain Bakso Presiden...emm, biasa aja siih...wkkwkw...yang ga biasa hanya tempat makannya di pinggiran rel KA.

    BalasHapus
  14. Aku juga paling gak suka sama petasan. Makanya gak pernah ngajarin anakku mengenal gtu2, bahkan kembang api jg gk kami kenalkan :(
    Alhamdulillah msh bisa merayakan lebaran, kumpul keluarga, dan menikmati hidangan lebaran ya mbak

    BalasHapus
  15. Mudiknya ke Malang ya mbak, seneng ya silaturahim sambil wisata juga. Jadi kan dapat komplit lebarannya. Maaf lahir batin ya mba Ida

    BalasHapus
  16. Yups membakar petasan aku benci banget huhu berisik dan sayang duitnya juga sih jadinya. Tapi dulu waktu SMP aku badung banget ke Sekolah suka bawa petasan -____-

    BalasHapus
  17. Baca tulisan ini jadi sadar tahun ini nggak ada suara petasan bertubi-tubi. Alhamdulillah. Malam takbir dan Lebaran jadi lebih tenang.

    BalasHapus
  18. Mbak.. enaken banget itu lebaran day 1 nya makan Lontong Ayam Bumbu Rujak, itu mnumannya nanas dan Kolang-Kaling ya... duh kebawa deh segarnya.. jadi penasaran dan pengen coba.. belum pernah makan aku lontong ayam bumbu itu

    BalasHapus
  19. Lebaran tuh emang punya keseruan tersendiri ya kak, btw, iya juga ya malam takbiran kemaren suara kembang api emang jauh berkurang yaa

    BalasHapus
  20. Wahhh asik banget nihh lebaran bersama keluarga, kalo ak gak lebaran sama keluarga, cuma sama temen dan tetangga kost aja :(

    BalasHapus
  21. Asyik banget yah kak, bisa lebaran bareng sama keluarga, sayangnya tahun ini aku gak bisa hiksss, jadi lebarannya kayak ada yang kurang

    BalasHapus
  22. Seru banget cerita lebarannya, Mba. Kami tahun ini, usai merayakan lebaran di rumah mertua langsung ke rumah mamaku dan tinggal lama di sana 😁

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung.
Jejakkan komentarmu di sini ya... ^_^