Meningkatkan Fokus Juga Salah Satu Manfaat Lompat Tali, Lho!

lompat tali

"Umi dulu waktu kecil mainnya apa?"

Pernah enggak sih, dapat pertanyaan semacam ini? Lalu, apa jawabanmu? Kalau aku, salah satunya adalah lompat tali memakai rangkaian karet gelang. Ternyata, selain baik bagi kebugaran tubuh, manfaat lompat tali yang lain adalah meningkatkan fokus. Kok, bisa?

Baca juga: Karet Gelang, Kecil-Kecil Bermanfaat Dia!

Olahraga lompat tali melatih koordinasi antara anggota badan atas dan bawah. Gerakan kaki harus selaras dengan gerakan tangan yang memutar tali. Kalau tidak, bisa-bisa kita jatuh tersandung tali. Semakin banyak trik yang dilakukan dengan lompat tali, semakin kita harus fokus dan terkoordinasi.

Baca juga: Apa yang Menyebabkan Luka Lecet?

Menurut Jump Rope Institute, melompat dapat membantu pengembangan otak kiri dan kanan. Kondisi ini pada akhirnya bisa meningkatkan kesadaran spasial, keterampilan membaca, daya ingat, serta membuat lebih waspada dan tenang.

Baca juga: Mendukung Belajar Anak Kinestetik.


Memilih Tali yang Tepat


Bagaimana? Tertarik untuk kembali merasakan manfaat lompat tali dengan teknik yang lebih baik? Hal pertama yang harus dilakukan adalah memilih tali yang tepat. Tali tersebut harus memenuhi kriteria sebagai berikut:

  1. panjangnya sesuai tinggi badan, yaitu 90 sentimeter dari tinggi badan kita
  2. beratnya sesuai dengan kemampuan 
  3. pegangannya tepat di genggaman.


Cara Lompat Tali yang Benar


Gerakan lompat tali paling dasar adalah melompati tali menggunakan dua kaki sekaligus, atau satu kaki secara bergantian. Berikut adalah cara melakukan lompat tali yang benar:

  1. pilih permukaan yang datar
  2. berdiri tegak dengan kaki selebar bahu dan tali di belakang kaki
  3. posisikan kedua lengan atas merapat dengan tubuh, siku sejajar dengan pinggang. Tekuk lengan bawah ke atas hingga membentuk sudut kurang dari 45⁰. Semakin kecil sudut yang dibentuk, semakin baik
  4. ayunkan tali melintasi kepala dan jatuh ke depan sambil menggerakkan pergelangan tangan sedikit ke atas sehingga tali akan turun di antara pergelangan kaki dan lutut. Perhatikan di mana tali jatuh
  5. atur waktu tali diayunkan sehingga kita dapat mengangkat kedua lutut bersama dan melompati tali saat melewati kaki. Maksimal tinggi lompatan hanya 2,5 cm dari lantai. Pastikan kedua telapak kaki selalu menghadap ke bawah saat melompat
  6. mendarat dengan lembut dan posisi agak jinjit agar tidak mudah lelah. Tekuk sedikit lutut dan pergelangan kaki untuk memperkecil benturan
  7. pandangan lurus ke depan agar selalu fokus.

Variasi Gaya Lompat Tali


Untuk mengecilkan paha, kita bisa melakukan 'lunge jump' dan 'squat jump' sembari lompat tali. Jika ingin membentuk otot perut, lakukan lompat tali dengan mengangkat kaki hingga di bawah pusar. Atau juga bisa melatih otot betis dan lengan dengan memutarkan tali dua kali dalam satu lompatan.


Durasi Ideal Melakukan Lompat Tali


Olahraga satu ini bisa dilakukan siapa pun. Baik anak-anak maupun manula. Baik yang biasa berolahraga maupun yang baru memulai. Tinggal disesuaikan saja porsinya dengan kondisi masing-masing.

Jika kamu masih baru, awali dengan 5 menit, dan tambah 2 menit tiap sesinya. Kalau sudah terbiasa, teman-teman bisa menambah durasi olahraga lompat tali menjadi 15 sampai 20 menit setiap sesinya untuk mendapatkan manfaat yang maksimal.


Nah, siapa yang suka lompat tali di sini? Apa betul kamu jadi lebih mudah berfokus membaca artikel ini sampai selesai?

18 komentar

  1. percaya gak mak kalo aku dulu pas masih SD jago banget main lompat tali, sampai pernah keseleo karena salah pijakan hahaha tapi seru banget loh permainan ini

    BalasHapus
  2. Aku seneenggg banget main lompat tali.
    kayaknya lompat tali ini identik dgn permainan anak cewek aja ya

    BalasHapus
  3. Dulu aku suka banget main lompat tali sama Teman-teman. Sekarang, belum dulu. Cape lompat, hahaha. Mungkin suatu saat kalau ada anak, kuperkenalkan juga

    BalasHapus
  4. Ternyata lompat tali banyak manfaatnya ya, bukan sekedar permainan aja.

    Jaman saya SD dulu juga senangnya main lompat tali, hehe....

    BalasHapus
  5. Oh, zaman dulu aku main lompat tali pakai karet tuh suka gagal pas bagian tali sekuping dan kepala apalagi jengkal...wkwkwk. Kalo zaman now lompat tali suka buat ambil nilai nih kayak anakku....aku beli talinya khusus. Ternyata capek banget luluncatan gitu ya bentar aja udah keringetan hihihi :D

    BalasHapus
  6. lompat tali bagus tuh untuk nambah tinggi asal yang lompat tali masih anak-anak sampe usia remajalah hehe.. terbukti sama keponakan sekarang badannya tinggi bgt melebihi maknya.. hehe

    BalasHapus
  7. Ternyata melakukan lompat tali pun banyak manfaatnya ya. Dulu waktu kecil tiada hari tanpa main lompat tali. Kalau sekarang bisa 30 kali lompat aja udah ngos ngosan

    BalasHapus
  8. Jaman aku masih kecil seneng banget bisa main tali dari karet bersama teman-teman. Hati riang dan menyehatkan juga..

    BalasHapus
  9. Hal sederhana tapi banyak membawa manfaat ya lompat tali ini, jadi harus sering dilakukan meskipun itu cuma 5 menit sehari supaya tetap melatih untuk fokus ya, pantesan anak-anak tahun 80/90 dulu suka banget mainan lompat tali.

    BalasHapus
  10. waah iya bener banget ya mba. Apalagi kalau main talinya sambil melompatnya sambil menghitung. Jadinya beneran perlu fokus, Ini mainan tradisional yangn mestinya tetap diwariskan pada anak ya karena penuh dengan kebaikan. Kalau mainnya dengan teman malah makin banyak lagi manfaatnya karena bisa sosialisasi juga...

    BalasHapus
  11. wahh iya, dulu aku paling suka main lompat tali
    anakanakku juga aku kenalkan main lompat tali
    biar mereka kenal dgn permainan tradisional
    jadi g hanya gadget aja

    BalasHapus
  12. Ah iya kelupaan terus kapan hari mau bikinin anak2 tali dari karet hehe.
    Keinget zaman kecil suka mainan lompat tali sama teman2 :D
    Ntar mau bikin juga ah, lumayan bisa bikin anak2 gerak dan juga melatih kosentrasi dan meningkatkan fokus juga ya mbak :D

    BalasHapus
  13. Zaman dulu permainan anak lompat tali pake gelang karet jadul yg dirangkai2 itu. Rame banget sama temen2 di sekolah. Skrg mau ngajak anak main tp kok jd sedih gak ada temennya.

    BalasHapus
  14. Mbak, kok sama aku pun ditanya hal seperti itu oleh anakku. "Ummi dulu waktu kecil mainnya apa?" AKu jelasin waktu kecil main sama temen, main pasir, main di sawah. Dan setiap kali dia inget itu, selau bilang "Ummi senang ya, main bareng temen-temennya, Fira gak bisa main sama temen-karena covid"

    Nah, kalau lompat tali, jaman dulu juga menjadi salah satu mainan kita ya, Mbak. Cuma sekarang ndak bisa nih anak-anakku mainan lompat tali. Karena di rumah ndak ada halaman yang berumput atau tanah. kalau di dalam rumah, lantainya keras.

    BalasHapus
  15. Mbak setuju jika lompat tali bagus untuk bantu fokus. Maka, saat awal pandemi dan anak-anak mulai PJJ saya dan suami belikan mereka sepeda, karena sepeda lama sudah kekecilan dan beberapa peralatan olahraga termasuk tali. Meski olahraga dilakukan di depan rumah saja atau di sekitar komplek mereka tetap bergerak. Oh ya, di toko alat olahraga ada banyak pilihan tali buat lompat tali ini ...Bisa disesuaikan anak atau dewasa yang pakai

    BalasHapus
  16. jadi kangeeen jaman kecil deeeh mba... emang seru yaa main tali, apalagi kalau sama teman - teman. Badan bergerak sehat dan hati senang

    BalasHapus
  17. Sampai sekarang masih suka banget doonk...main lompat tali.
    Karena aku suka, jadi kalau ke sekolah anak-anak, suka aku yang diajak main sama temen-temennya kaka, hihii..
    Ini sih...dasar akunya aja yaa...

    BalasHapus
  18. Baca artikel ini, ingatan saya langsung melompat ke masa saya masih SD, sekitar tahun 70-an. Aups ketahuan usianya. Masa kecil yang indah dengan bermain tali dan lompat tali.

    BalasHapus

Hai, terimakasih sudah berkunjung.
Jejakkan komentarmu di sini ya... ^_^